Penerbangan Selamat Mendarat Walaupun Kapten Tidak Berupaya

Penerbangan Selamat Mendarat Walaupun Kapten Tidak Berupaya

0
SHARE

HONG KONG – Pihak Berkuasa Penyiasatan Kemalangan Udara Hong Kong sedang meneliti satu kejadian “serius” terhadap penerbangan Cathay Pacific CX170 pada Februari lepas dari Perth ke Hong Kong apabila kapten menjadi tidak berupaya.

Penerbangan Cathay Pacific CX170 telah diambil dari Lapangan Terbang Antarabangsa Perth pada 21 Februari lalu dan terbang menyeberangi Laut China Selatan apabila kejadian itu berlaku.

Laporan awal mendapati Airbus A350, dengan 270 penumpang dan 13 anak kapal, berada kira-kira 500km di barat Manila apabila Kapten penerbangan mengumumkan kepada krewnya dia tidak sihat. Dia memberitahu juruterbangnya bahawa dia tidak bernafas dan penglihatannya terjejas.

Pada ketinggian 38,000 kaki, dan dengan satu jam dan 15 minit untuk pergi sebelum ketibaan di Hong Kong, kapten penerbangan itu mengisytiharkan dirinya tidak berupaya.

Laporan itu berkata juruterbang bersama dengan pegawai pertama menganggap itu sebagai arahan pesawat dan krew yang bertugas dalam penerbangan itu meminta penumpang untuk mendapatkan bantuan perubatan.

Juruterbang bersama yang memanggil kawalan trafik udara Hong Kong dan mengisytiharkan ‘Pan-Pan’ iaitu  satu panggilan kecemasan. Dia juga turun ke ketinggian yang lebih rendah untuk membantu pernafasan kapten.

Seorang penumpang, digambarkan sebagai seorang profesional perubatan, membantu Kapten penerbangan manakala doktor syarikat di Hong Kong memberi nasihat melalui sistem komunikasi satelit Satcom.

Keadaan Kapten penerbangan itu stabil ketika oksigen perubatan ditadbir dan dia tetap sedar sepanjang masa penerbangan tersebut.

Kawalan lalu lintas udara memberikan keutamaan kepada  pesawat tersebut dengan memendekkan pendaratan ke Lapangan Terbang Antarabangsa Hong Kong di mana ia mendarat dengan selamat.

Paramedik yang bersedia berada di lapangan terbang segera merawat Kapten penerbangan.

Cathay Pacific terlibat dalam insiden yang serupa pada bulan Januari lepas apabila Kapten penerbangan bagi Boeing 777 dalam perjalanan dari Hokkaido ke Hong Kong juga mengalami kehilangan penglihatan dan menjadi tidak berupaya.